WAOSAN BABAD GALUH – PRABU SILIWANGI IV

X.06    Siliwangi dinobatkan menjadi raja di Pajajaran (pupuh XLIII.23 – XLIV.04)
Prabu Ciungwanara berkata, “Tidak akan bodoh orang mau disuruh mengusir musuh, karena pada akhirnya dia akan dinobatkan menjadi apa yang menjadi miliknya. Kamu tidak merebut dari siapa-siapa karena tahta itu adalah pusakamu sendiri. Kamu sesungguhnya adalah gantung 1)-ku. Si gantung sekarang akan kunobatkan menjadi penguasa Pakuan Parahiyangan 2). Para kuwu sudah satu hati bahwa kamu lah yang akan memerintah, menduduki pemerintahan Pajajaran yang didoakan agar dalam menjalankan pemerintahan semoga kamu diberkahi oleh Yang Acinta Manik, ratu sajagat buwana semua ini”.
Penobatan itu disambut oleh getaran gempa bumi, yang menjadi saksi penobatan Prabu Siliwangi. Sang raja meraga sukma akadang sukma, para Dewata memayungi. Sudah sangat termashur dan tidak ada yang menandingi raja Pajajaran. Keluarganya banyak,  anaknya banyak, isterinya banyak, mereka tinggal mengisi negara Sunda. Sang raja terkenal serta telah menjadi pembicaraan akan kehebatannya yang melebihi sebagai seorang pejuang, tidak ada musuhnya di dunia ini yang mampu untuk menghalangi kehendaknya.
X.07    Para pembantu pemerintahan Prabu Siliwangi (pupuh XLIV.05 – XLIV.08)
Para menak yang membantunya namanya bermacam-macam, antaranya: Gajah Muntang, Gajah Barong, Gajah Tandhing, Gajah Manggala, Gajah Siluman, Gajah Enggang, Gajah Puntang, dan Gajah Rucik. Juga banyak Tumenggungnya : Kalang Wirana, Kalang Badhag, Kalang Brama, Kalang Luhur, Kalang Eling, Kalang Lunana, Kalang Tonggo, Kalang Sari, Kalang Angkes, Kalang Siyu, dan Kalang  Rejang. Ka-demang-annya banyak sekali, memenuhi bumi. Demikian juga dengan Ngabehinya, mantri besar, mantri kecil sudah berada di mana-mana. Demikian juga halnya dengan isteri – isterinya.
X.08. Anak keturunan Prabu Siliwangi (pupuh XLIV.09 – XLIV.10)
(Dalam bab ini dikisahkan anak keturunan Prabu Siliwangi dari 22 isterinya – menurut sumber lain sang prabu memiliki 151 isteri – Disini kami hanya menyalin isteri yang ke 21 dan 22 saja yang menurunkan keturunannya di Cirebon)
21.       Adapun isterinya yang dari seberang bernama Nyi Sumbang Karancang . Dia berasal
dari negara Singapura  diambil isteri oleh raja Pajajaran. Dari perkawinan ini dia memberikan tiga anak, satu laki-laki bernama Prabu Cakrabuwana, ditengah anak perempuan bernama Rara Santang  dan bungsunya anak laki-laki bernama Ki Raja Sangara. Ketiga anak tidak sejalan dengan keyakinan ayahandanya, mereka berkehendak agar ayahandanya masuk agama Islam. Itulah awalnya mereka dimusuhi oleh ayahandanya sehingga mereka kemudian diusir. Awalnya mereka tinggal di Kaputran, kemudian menyingkir pergi tanpa tujuan, hingga akhirnya mereka pergi menyeberang ke Mekah. Rara Santang diambil isteri oleh raja Mesir dan dia tinggal disana. Cakrabuwana pulang dan menetap di Carbon lalu menikah dengan anaknya Ki Kuwu Kancana Larang, yang kemudian mempunyai anak bernama Pangeran Carbon dan seorang anak perempuan bernama Nyi Pakungwati. Cakrabuwana dikenal dengan nama-nama lain seperti  Haji Abdul Iman, juga Arya Lumajang atau Pangeran Gagak Lumayung.
Cakrabuana membelot dari Pakuan dengan cara menghentikan pengiriman pajak terasinya.  Rara Santang setelah lama di Mesir itu kemudian mempunyai dua anak laki-laki yang bernama Syekh Hidayatullah dan Syekh Nurullah. Syekh Hidayatullah pulang ke Jawa dan tinggal di gunung Amparan  dan dipanggil Sunan Gunung Jati, dijaga oleh uwaknya Arya Lumajang. Sudah banyak yang masuk dan berguru agama Islam baik orang kecil maupun para bangsawannya, mengikuti Wali Jati yang memperoleh keramat.
22.       Adapun anak Prabu Siliwangi dari anaknya Dampu Awang 3) yang kaputrennya di
Kandhanghaur, bernama Balilayaran 4). Putri bungsu Siliwangi itu sejak masih kecil sangat dekat dengan sang Prabu Siliwangi, dia mengikuti kesana-kemari tidak pernah tertinggal.
Catatan:
1.                 1.   Gantung Siwur, penarikan garis keturunan “Gantung Siwur”  pada penghitungan ke bawah: Anak,
                  Cucu, Buyut, Bao, Canggah, Wareng,Udheg-udheg, Gantung, Siwur (Khasan Effendy, 1994:6).
2.      Prasasti Batutulis mencatat: “++ wang na pun ini sakakala, prebu ratu purane pun, diwastu diya wingaran prebuguru dewataprana diwastu diya dingaran sri baduga maharaja ratu haji di pakwan pajajaran sri sang ratu dewata pun ya nu nyusuk na pakwan diya anak rahyang dewa niskala sa(ng) sidamokta di gunatiga i(n)cu rahyang niskala wastu ka(n)cana sa(ng) sidamokta ka nusalarang, ya siya nu nyiyan sakakala gugunungan ngabalay nyiyan samida, nyiyan sanghyang talaga rena mahawijaya, ya siya pun ++ i saka, panca pandawa e(m)ban bumi ++”. Terjemahan: Semoga selamat. Ini tanda peringatan bagi prabu ratu suwangi. Ia dinobatkan dengan gelar Prabuguru Dewataprana; dinobatkan (lagi) ia dengan gelar Sri Baduga Maharaja ratu penguasa di Pakuan Pajajaran Sri Sang Ratu Dewata. Dialah yang membuat parit (pertahanan) di Pakuan. Dia anak Rahiyang Dewa Niskala yang mendiang di Gunatiga, cucu Rahiyang Niskala Wastu Kancana yang mendiang ke Nusalarang. Dialah yang membuat tanda peringatan berupa gunung-gunungan, mengeraskan jalan dengan batu membuat (hutan) samida, membuat telaga Rena Mahawijaya. Ya dia lah (yang membuat semua itu.). Dibuat dalam tahun Saka lima pandawa pengasuh bumi (=1455 M). (Sejarah Jawa Barat:7).
3.      Dampu Awang, seorang saudagar muslim dari Champa yang banyak dikisahkan dalam babad-babad Cirebon. Dampuawang berasal dari bahasa Sansakerta dang puhawang, artinya ‘nakhoda yang dihormati’. Julukan itu diberikan kepada orang yang mempunyai semangat besar menjaga, melindungi, dan memajukan maritim.
4.      Dalam beberapa naskah ada perbedaan nama. Dalam Naskah Kuningan, anak Dampu Awang ini bernama Dewi Nyi Aci Putih yang kemudian dilamar Prabu Siliwangi. Dari perkawinan dengan sang raja, lahir seorang putri yang diberi nama Putri Aci Bedaya yang diperisteri raja Bagdad yang masih kerabat dari ayah dari Sunan Gunung Jati.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: